Tuesday, March 27, 2012

Om Jawab Suka-Suka 13: Jenis-jenis Orang Paling Ngeselin Pas Lagi Nonton Film

Di mana pun kamu pergi nonton, entah di XXI, 21 Cinema or Blitz Megaplex atau bahkan nonton layar tancep, pasti ada tipe-tipe orang ngeselin yang pingin banget kamu lempar ke lubang buaya atau jurang-jurang terdekat. Om udah banget nih nyusun spesies-spesies orang tersebut. Nah, mari sini mendekat sama Om and Cekidot!

Si 4kuh-94k-b1s4-LeP45-D4r1-HP-akuh
Ini nih salah satu yang paling kampung dan ngeselin. Udah jelas-jelas banget ada larangannya di layar pas sebelum film mulai. Kan? Kita dihimbau banget tuh buat nge-silent HP dan sebisa mungkin engga nyalain HP karena cahayanya ganggu banget di tengah gelap nikmat ruang bioskop.
Tapi ada aja githu orang-orang yang gak bisa lepas dari HP. Dikit-dikit, BBM. Dikit-dikit, xmx. Silauu, maaann!! Udah tau gitu, eh malah disorot ke mana-mana. Pamer. *Gak mungkin gini juga sih...*
Terus yang lebih kacau, Saudara-Saudara yang terkasih, HP-nya gak langsung di-silent!! Selain itu, suara HP yang diketik terus-menerus sepanjang film itu nyebelin banget.
Kalau sekedar messaging or chatting sama teman, di-stop dulu kek sampai filmnya selesai. Kalau lagi sama orang tua, ya bilang dulu lagi nonton film.

Well, Ada beberapa yang beralasan: kalau nanti ternyata ada kabar penting banget banget gimana, Om?
Jawaban Om sih cuman satu: Kalau emang ada suatu keperluan penting banget banget, orang pasti akan memberitahu lewat telepon, bukan sekadar BBM atau SMS, sob. Catat, sob! So, don’t worry, just watch the movie (without disturbing others).
Bukannya gak boleh ngecek BBM/SMS, tapi hal yang penting pasti cukup banget kamu balas sekali-dua kali (dan bukan berulang kali). Kalau emang butuh komunikasi lebih lanjut biar lebih jelas, keluar dulu, telepon do'i. Siapa pun itu. Intinya, pasti ada banyak cara supaya kamu tetap dapat informasi penting tanpa harus ngeganggu yang lain terus-terusan. Ya, gak, sob?

Si Ceriwis Mampus
Nah, ini juga salah satu top star di dunia orang-orang paling ngeselin pas nonton film. Sama kampungnya kaya di atas. Sama halnya lagi, padahal udah jelas-jelas ada arahan untuk tenang selagi film ditayangkan.
Biasanya ini kombinasi-kombinasi antara dia lagi sibuk sama HPnya, entah Teleponan, BBMan, Twitteran atau FB-an, terus heboh-heboh ngobrolin sama temennya. Atau malah curhat sampai nangis kejer di bioskop, or bercandaan apalah gak jelas di sana.
Gak diragukan lagi, kamu pasti geregetan sama tingkah-tingkah kampung satu ini. Om akan dukung kamu 100% buat ngejejelin Tomcat ke mulutnya biar dia diem.

Si Komentator Liaaaaar!! Aawwrrr~
Ini juga salah satu yang annoying, cuman jarang-jarang terjadi. Bedanya sama Si Ceriwis, ributnya Si Komentator liar-aawrrr ini lebih fokus pada film yang lagi dia tonton dan gak bermaksud ngobrol. Ya komen githu aja udah.
Biasanya komen-komen mereka sekitar:
“Apaan nih, film efeknya murahan banget. Aktingnya basi. Gak masuk akal banget deh, nih, film! Ah, ceweknya cantik banget! Gue suka! Oh, Kyaaa~ Kyaaa~ Ya ampun! Ganteng Banget! Cium gue! Cium gue! Peluk gue juga!”
Githu-githu deh, pokoknya!
Komentar-komentar yang yang lebih sering terdengar biasanya bisa kamu dengar di saat kamu nonton film ber-genre thriller atau horror, dengan komentar-komentar sebagai berikut:
“Jangan ke sana… Bego, jangan ke sana! Jangan ke sana, Begooo!!”
“Anjrit, anjrit!! Sadis banget anjrit!” *sambil nutupin matanya*
Yang lebih parah lagi kalau dia juga adalah aktivis di aksi-aksi mahasiswa, dia bakal teriak-teriak pake TOA: 
“KAN UDAH GUE BILANG JANGAN KE SANA, GOBLOOGHH!! TURUNIN HARGA BeBe'eeeMMMMM!!” 

Si Biang Ribut

Beda sama si Ceriwis and Komentator Liar-awwrr, jenis yang satu ini tergolong tahan hama, berbuah lebat dan manis. Eh, salah. Maksud Om, jenis yang satu ini lebih ke arah-arah orang yang selalu menghasilkan suara ga jelas yang ngeganggu di kuping. Contoh: Kebetulan do’i bawa bolpen terus main cetak-cetik mencetin itu bolpen. Suara sendawa, HP diketik, Ringtone HP, suara grauk-grauk ngunyah popcorn secara liar, suara-suara mendesah ga jelas, suara gemeletuk gigi atau ngelap ingus yang lebay karena dinginnya AC ruangan dan suara-suara ghaib mengganggu lainnya.


Si Tukang Telat
Yang namanya orang telat itu emang ngeselin. Telat masuk kelas pas ngampus juga ngeselin. Eh, itu Om banget… Ya, pokoknya githu.
Sebenarnya, sih, mereka mau datang telat juga gak apa-apa. Wong bukan urusan kita. ‘Tul gak? Tapi yang bikin ngeselin adalah ketika mereka telatnya berjamaah dan nutupin pandangan kita. Mereka yang telatnya rame-rame itu juga pasti otomatis membawa keributan. Heboh. Belum lagi mereka yang udah nutupin kita, bukannya langsung duduk, tapi pake ragu-ragu dulu, benerin baju dulu, ngupil dulu atau malah pakai goyang-goyang erotis dengan siluet-siluetnya yang bikin makin nggilani.
Kalo udah kaya begitu, coba aja kamu lempar pakai tombak biar mereka segera duduk. Kalo mereka goyang-goyang erotis, bergabunglah…

Duet Mesra Mematikan
Nah, ini, nih. Orang-orang yang dateng ke bioskop bukan dengan niatan nonton pertunjukan filmnya, tapi bikin ‘pertunjukan’ sendiri di sana. Biasanya mereka duduk tuh di belakang-belakang pojok sana. Alih-alih menikmati filmnya, focus aja susah gara-gara kita kepo buat tau mereka udah sampai ‘adegan’ mana.
Ada tiga pilihan yang Om rekomendasiin buat kamu. Pertama is latihan semedi dulu buat melatih konsentrasi biar bisa fokus. Dua: ambil HP, rekam. Nanti kamu bisa liat abis kelar nonton. Jadi sekarang kamu bisa tetep fokus nonton. Next: JB alias Join Bareng.

Si Serba Tahu
Gak selamanya serba tahu itu bagus. For some occasion, itu malah jadi hal paling annoying di dunia persilatan. Dalam kasus kita ini, sob, kita lagi asyik nonton. Film lagi seru-serunya. Kebetulan film yang kamu tonton emang lagi berkelas banget. Jalan ceritanya rumit, ga sekedar ah-uh-ah-uh kayak yang biasanya kamu tonton. Kalau kamu emang orangnya penikmat film sejati, pasti saat itu kamu penasaran banget, udah nebak-nebak dan bikin suatu spekulasi tersendiri tentang film itu dong? Dan yang paling seru ya pas ternyata alur itu film di luar perkiraan kita. Kita dibuat ter-WOGH! KEREN BANGETH GILAK ANJING BANGSAAAT!!
Oh, tapi, oh tapi… “Nih, ntar, tokoh utamanya, mati nih!” JENG JENG!! Wadedak did I just hear? Orang di sebelah kamu, entah itu teman nonton kamu atau bukan, tiba-tiba buka spoiler! Bete banget pasti ya? Dapet Bete I.
Tapi kamu masih jadi pemuda harapan bangsa yang rendah hati dan rajin nabung di celengan ayam, jadi kamu sabar-sabarin aja semua itu. Toh, masih belum ketahuan kan tokoh utamanya matinya gimana? Tiba-tiba…
“Entar tuh matinya gara-gara temennya bercandaan ngejejelin sandal ke dia. Taunya dia keselek terus meninggal, githu deh!” BETE II, dapet banget. Yang di sini Om saranin kamu bereaksi begini:
“Lu tau gak yang abis ini mati? ELU!! ELUUUUHHH!!” sambil jejelin sandal swallow kamu ke dia.

Setan-Setan Cilik
Bukannya engga suka anak-anak, tetapi pada saat kita nonton film, anak kecil adalah salah satu penyebab kejengkelan kita di theater.
“Mama, itu apa?” “Mama, itu kenapa?” “Lho? Kok, githu, sih? Lho kok marah?” “Itu mati, ya, Ma, ya?” “Kok karakternya jelek, Ma?” “WAH!! MA, CIUMAN, MAAA!!” etc. etc. dst.dst.
Belum lagi kalau dia nangiskarena alasan-alasan yang gak jelas.
Jika kejadian tersebut terus berlanjut tapi kamu gak tega melakukan hal -hal anarkis ke anak-anak kecil unyuu unyuu tersebut, dan kamu kebetulan adalah seorang lelaki yang kebapakan banget, maka cobalah untuk mendiamkan dia. Susui dia! Nenenin!

Si Kaki Kurang Ajar
Ya ini sih terkait sopan santun aja. Sering kita temuin, orang yang kalo nonton, kakinya diangkat ke mana-mana. Entah ke kursinya sendiri, bersila, ke kursi depannya, atau sampai diangkat tinggi ke atas bak balerina-balerina cantik.
Yang kebangetan sih, masa iya ada kepala di kursi depan, mereka yang dibelakangnya masih ngasih kaki juga sih? Ini bukan tindakan yang tergolong cerdas, tapi cenderung kampung yang levelnya: KAMPUNG BANGET. Apa lagi kalau mereka menderita Parkinson atau apalah yang bikin mereka selalu getar-getar atau goyang-goyangin kakinya. Kita yang duduk di depan kan jadi keganggu banget. Udah dikurang-ajarin, masih diganggu lagi. Kamu terima?
Cara terbaik dari hal ini adalah kamu tegur dengan lembut. Usap pakai handuk lembut yang udah kamu cuci pakai molto terus toyor kepalanya. Jangan lupa senyum.

Yah, begitulah post kali ini. Mungkin kamu temui beberapa agak terlalu lebay dan anarkis, tapi, ya, dipilah-pilah sendirilah~ Kan udah gedhe. Ya, gak? Well, harapan Om sih, kalau kamu menemukan hal-hal annoying kaya kesebut di atas, kamu ga ragu untuk mengingatkan. Kan kita bayar buat menikmati nonton film dengan maksimal, bukan dengan gangguan-gangguan. Itung-itung kita mengingatkan sopan-santun, tata krama dan budaya orang Indonesia yang baik dan benar. Akhir kata, jangan sampai kamu berakhir diginiin orang:
Salam Ganteng!

0 Sumpah Serapah dan Puji-pujian:

 

Sini Sama Om © 2010

PSD to Blogger Templates by OOruc & PSDTheme by PSDThemes