Saturday, April 21, 2012

Si Om's Wild Tips & Fun Ideas!! (SO WTF Ideas) #4: FRIENDZONE dan Zona Berbahaya Lainnya Dalam P.D.K.T!!

Oit! Balik lagi sama gue Dika dalam artikel-artikel kurang bermutu, namun cerdas.

Owhkay! Di blog gue, gue pernah mendeklarasikan kalau gue punya hobby yang cukup unik, yaitu: menjelajahi FRIENDZONE dan zona-zona berbahaya lainnya. Nah, kali ini akan gue jelaskan mengenai itu semua biar lu bisa tau, di mana posisi lo pada saat PDKT sama seseorang. Cekidot yoh! *sok asik*

Well, SATU: FRIENDZONE!
Adalah salah satu bentuk zona berbahaya semasa PDKT yang paling umum. Bisa dibilang ini bentuk paling dasar (basic). Hemat saya, di sini kedekatan dan keintiman lu dengan do'i selama ini adalah karena do'i nganggep lu temen. Cuma itu. Ga lebih.

Jawaban do'i saat lu nembak do'i kira-kira kaya begini: “Maaf Fernando Jose selama ini aku hanya menganggapmu sebagai teman. Tidak lebih..." Dan lu cuman akan bisa begini:

 “WHY ESMERALDA? WHY??”
Atau ada juga versi lain di mana si cewek akan nolak kamu sambil mewek-mewek kecewa: “Ugh.. Kenapa begini sih? *mewek* Aku kira kita teman... Ihik...” Biasanya kalau udah gini sih kamu cuman bisa diem, terus bilang maaf dengan lirih, sambil ngeliatin muka dia yang lagi jelek-jeleknya. Nangis sesenggukan dengan ingus yang sesekali jatuh, sesekali naik turun kayak lift.

Yeah, karena zona ini adalah zona yang paling umum, jadi ga ada yg spesial kalau kamu kena FRIENDZONE. Klise. Jadi ga ada hebatnya kalau kamu ke-FRIENDZONE. Kecuali yang emang sering banget kena kaya gue... Itu legendaris... *pamer dikit*

Kedua! FAMILYZONE!!
Zona ini adalah zona di mana kamu dianggap sebagai seseorang dari keluarganya. Biasanya karena kamu mirip sosok di keluarganya yang dia kangenin atau bahkan udah engga ada. Matek.
Misalnya: Kalo kamu kebapakan/keibuan, kamu bakal dianggep Babeh/Emak atau malah Eyang sama do'i.
Atau mungkin kamu orangnya seru, mengayomi dan dewasa, kamu bakal dianggap kakak sama dia. Atau kamu rajin bantu do'i bersih-bersih? Selamat! Kamu mirip pembokatnya!

Well, Zona ini adalah zona di mana kamu susah banget buat lepas dan menjalin hubungan normal lagi. Karena ga ada keluarga yang macarin anggota keluarganya sendiri. Kan?

Ketiga: PETZONE.
Singkat aja: Selama ini lu dianggep banget seperti peliharaannya yg entah di mana, atau ilang, atau mati kegencet pantat. Ciri-ciri: Kamu sering banget dicium-cium di hidung, diangkat-angkat, dimain-mainin manja, dikilik-kilik, diajak foto bareng, dielus-elus kepalanya, atau bahkan disuruh pup di pasir. Biasa kalau udah begini, si cewek akan nolak kamu seperti ini:

“Maaf, selama ini aku cuma nganggep kamu kaya KingKong aku yang dulu mati keselek kulit pisang...” Sambil ngelus-ngelus rambut kasar lu yang brutal. Elu, seseorang yang emang berperawakan hitam berbulu lebat dan gedhe.
Dafuq? Gue dikatain mirip Kingkong...? Tampang kece begini...?
Sebenernya di sini masih ada harapan buat lu menjalin hubungan lebih lanjut. Tapi biasanya lu udah tengsin duluan lalu mengundurkan diri dari dunia persilatan untuk kembali bergelantungan di hutan. Harga diri lu sebagai perawan muda terlanjur terluka.

LANJUT! Kamu orang yg pertama kali dia cari saat sedih? Tampungan segala duka dan lara do'i? Tempat di mana segala curhatan do'i tumpah ruah? Dia bilang kalo selama ini dia nyaman banget sama kamu? Kamu dibilang sebagai pribadi yang lembut? 
Eitss! Jangan Ge-eR dulu! Bisa jadi dia emang nyaman banget sama kamu karena kamu mirip and sama lembutnya kayak pembalut favoritenya!

Yup! Bisa jadi kamu kena zona keempat! SOFTEXZONE!
Untuk memastikan apakah kamu kena zona ini atau engga, itu mudah. Begini caranya:
Cek apakah nasib kamu samaan kayak softex atau pembalut wanita pada umumnya, yaitu: dibuang setelah dipakai dan dicari lagi dikala do'i butuh. Terutama di kala do'i butuh tempat buat nampung segala darah-darah dari hati yang terluka. #tsaaah

Terakhir, kelimax! AKU-PIKIR-KAMU-GAY-ZONE.
Zona ini susah banget dibedain sama FRIENDZONE. Biasanya kamu baru tau kalo kamu kena AKU-PIKIR-KAMU-GAY-ZONE setelah kamu nembak.

“Maaf, Aku pikir selama ini kamu gay...” Jadi alasan kalo selama ini dia terbuka banget sama kamu, ngerasa aman-nyaman sama kamu, itu karena dia pikir kamu gay. Selesai. Tamat riwayat kamu. Mendingan gak usah ngotot buat jadian sama do'i. Image kamu udah gak bener.

Yeah, ada sih zona-zona lainnya yang emang super duper aneh. Kayak waktu itu gue nemu temen gue bilang dia kena CHALKZONE. Nah lho! Bingung ga lu? Apaan CHALKZONE? Aukk ah... Tapi karena gue seorang yang dipercaya ahli di bidang-bidang beginian, gue musti berani nyimpulin dong? Jadi, sependek sepengetahuan gue sih, itu mungkin adalah ketika seseorang dianggep mirip sama kapur tulis kesayangan gebetannya dulu.

Mungkin sejarahnya berawal pas jaman jebot ketika SD dulu, waktu dia mau nulis jawaban di papan tulis, eh, dia nemu kapur yg oke banget! Baru pandangan pertama, dia udah kayak sehati banget sama tuh kapur. Pas dipegang, do'i ngerasa itu kapur kayak belahan pant, eh, jiwanya banget. Sayangnya, pas dipake nulis di papan tulis tu kapur patah! Terus idup dia pundung sejak itu. Sampe akhirnya nemu kamu yang kebetulan berperawakan mirip kapur tulis. Putih, panjang, dan... Rapuh... Kira-kira gitu ceritanya. Mungkin... Auuk deh! Orang cuman ngarang! 

Ada juga sih yang namanya EX-ZONE... Bener! Kamu mirip sama mantannya! Entah mirip dari segi muka, penampilan, atau tingkah laku dari, entah: mantan cowoknya, ceweknya, bamper mobil, sandal jepit, apalah. Pokoknya kamu mirip sama mantannya! Di sini sih gue saranin aja lu buru-buru cari ember yang dibuat dengan plastik kualitas nomor satu, terus operasi plastik.

Nah, sekarang bisa nilai sendiri kan lu-lu pada ada di zona yang mana, Guys? Jangan patah semangat! Sesungguhnya zona-zona berbahaya lainnya tetap menunggu kamu, seperti apa pun usaha kamu! #Demotivation

SALAM GAGAL MOVE ON!
STAY SEHAT! STAY JOMBLO!

Note: Segala informasi di atas ditulis berdasarkan uji coba dan penelitian para ahli, berupa pengalaman pribadi, baik dari diri sendiri, mau pun orang lain, yang kebenarannya telah terjamin. Terjamin untuk dipertanyakan. Barang siapa menganggap post ini terlalu serius... Ah, entahlah... Idupnya sedih mungkin... :(

0 Sumpah Serapah dan Puji-pujian:

 

Sini Sama Om © 2010

PSD to Blogger Templates by OOruc & PSDTheme by PSDThemes